[ ANTI TERORISME ] DIA DALAM NERAKA!

โœ๐Ÿผ Al-Ustadz Muhammad bin ‘Umar As-Sewed -hafidzahullah

*ููŠ ุงู„ุตุญูŠุญูŠู†* ุนู† ุณู‡ู„ ุจู† ุณุนุฏ ุงู„ุณุงุนุฏูŠ ู€ ุฑุถูŠ ุงู„ู„ู‡ ุนู†ู‡: ุฃู† ุฑุณูˆู„ ุงู„ู„ู‡ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ุงู„ุชู‚ู‰ ู‡ูˆ ูˆุงู„ู…ุดุฑูƒูˆู† ูุงู‚ุชุชู„ูˆุงุŒ ูู„ู…ุง ู…ุงู„ ุฑุณูˆู„ ุงู„ู„ู‡ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ุฅู„ู‰ ุนุณูƒุฑู‡ ูˆู…ุงู„ ุงู„ุขุฎุฑูˆู† ุฅู„ู‰ ุนุณูƒุฑู‡ู…ุŒ ูˆููŠ ุฃุตุญุงุจ ุฑุณูˆู„ ุงู„ู„ู‡ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ุฑุฌู„ ู„ุง ูŠุฏุน ู„ู‡ู… ุดุงุฐุฉ ูˆู„ุง ูุงุฐุฉ ุฅู„ุง ุงุชุจุนู‡ุง ูŠุถุฑุจู‡ุง ุจุณูŠูู‡ุŒ ูู‚ุงู„ูˆุง: ู…ุง ุฃุฌุฒุฃ ู…ู†ุง ุงู„ูŠูˆู… ุฃุญุฏ ูƒู…ุง ุฃุฌุฒุฃ ูู„ุงู†ุŒ ูู‚ุงู„ ุฑุณูˆู„ ุงู„ู„ู‡ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู…: ุฃู…ุง ุฅู†ู‡ ู…ู† ุฃู‡ู„ ุงู„ู†ุงุฑุŒ ูู‚ุงู„ ุฑุฌู„ ู…ู† ุงู„ู‚ูˆู…: ุฃู†ุง ุตุงุญุจู‡ุŒ ู‚ุงู„: ูุฎุฑุฌ ู…ุนู‡ ูƒู„ู…ุง ูˆู‚ู ูˆู‚ู ู…ุนู‡ ูˆุฅุฐุง ุฃุณุฑุน ุฃุณุฑุน ู…ุนู‡ุŒ ู‚ุงู„: ูุฌุฑุญ ุงู„ุฑุฌู„ ุฌุฑุญุง ุดุฏูŠุฏุง ูุงุณุชุนุฌู„ ุงู„ู…ูˆุช ููˆุถุน ู†ุตู„ ุณูŠูู‡ ุจุงู„ุฃุฑุถ ูˆุฐุจุงุจู‡ ุจูŠู† ุซุฏูŠูŠู‡ ุซู… ุชุญุงู…ู„ ุนู„ู‰ ุณูŠูู‡ ูู‚ุชู„ ู†ูุณู‡ุŒ ูุฎุฑุฌ ุงู„ุฑุฌู„ ุฅู„ู‰ ุฑุณูˆู„ ุงู„ู„ู‡ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ูู‚ุงู„: ุฃุดู‡ุฏ ุฃู†ูƒ ุฑุณูˆู„ ุงู„ู„ู‡ุŒ ู‚ุงู„: ูˆู…ุง ุฐุงูƒุŸ ู‚ุงู„: ุงู„ุฑุฌู„ ุงู„ุฐูŠ ุฐูƒุฑุช ุขู†ูุง ุฃู†ู‡ ู…ู† ุฃู‡ู„ ุงู„ู†ุงุฑุŒ ูุฃุนุธู… ุงู„ู†ุงุณ ุฐู„ูƒุŒ ูู‚ู„ุช: ุฃู†ุง ู„ูƒู… ุจู‡ ูุฎุฑุฌุช ููŠ ุทู„ุจู‡ ุซู… ุฌุฑุญ ุฌุฑุญุง ุดุฏูŠุฏุง ูุงุณุชุนุฌู„ ุงู„ู…ูˆุช ููˆุถุน ู†ุตู„ ุณูŠูู‡ ููŠ ุงู„ุฃุฑุถ ูˆุฐุจุงุจู‡ ุจูŠู† ุซุฏูŠูŠู‡ ุซู… ุชุญุงู…ู„ ุนู„ูŠู‡ ูู‚ุชู„ ู†ูุณู‡ุŒ ูู‚ุงู„ ุฑุณูˆู„ ุงู„ู„ู‡ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ุนู†ุฏ ุฐู„ูƒ: ุฅู† ุงู„ุฑุฌู„ ู„ูŠุนู…ู„ ุนู…ู„ ุฃู‡ู„ ุงู„ุฌู†ุฉ ููŠู…ุง ูŠุจุฏูˆ ู„ู„ู†ุงุณ ูˆู‡ูˆ ู…ู† ุฃู‡ู„ ุงู„ู†ุงุฑุŒ ูˆุฅู† ุงู„ุฑุฌู„ ู„ูŠุนู…ู„ ุนู…ู„ ุฃู‡ู„ ุงู„ู†ุงุฑ ููŠู…ุง ูŠุจุฏูˆ ู„ู„ู†ุงุณ ูˆู‡ูˆ ู…ู† ุฃู‡ู„ ุงู„ุฌู†ุฉ

Dalam dua kitab shahih Bukhari dan Muslim dari Sahl bin Saโ€™ad As-Saโ€™idiy, bahwa: Rasulullah -Shallallahu alaihi wa sallam- bertemu dengan orang-orang musyrik dan terjadilah peperangan. Setelah Rasulullah -Shallallahu alaihi wa sallam- kembali kepada pasukannya dan yang lain pun kembali kepada pasukan mereka, dan diantara pengikut Rasulullah -Shallallahu alaihi wa sallam- ada seorang yang tidak membiarkan seorang musuhpun yang lari tanpa mengejarnya dan memukulnya dengan pedang, orang-orang berkata, โ€œPada hari ini, tak seorang pun diantara kita yang bertempur sehebat si Fulanโ€. Mendengar hal itu Rasulullah -Shallallahu alaihi wa sallam- bersabda, โ€œKetahuilah, dia termasuk ahli nerakaโ€.
Seseorang diantara kaum muslimin berkata, โ€œAku akan selalu menyertainyaโ€. (Rawi berkata), โ€œLalu orang itupun keluar bersamanya. Kemanapun dia pergi, orang itu selalu menyertainya, setiap kali orang itu berhenti iapun ikut berhenti. Dan setiap kali orang itu berlari diapun ikut berlari bersamanya. Lalu dia terluka parah. Kemudian dia ingin mempercepat kematian dengan meletakkan pedangnya di tanah, sedangkan ujung pedangnya berada diantara dua susunya, lalu dia menekankan badannya pada pedang, sehingga dia mati bunuh diriโ€. Orang itupun datang kepada Rasulullah -Shallallahu alaihi wa sallam- dan berkata, โ€œAku bersaksi bahwa engkau memang utusan Allahโ€. Rasulullah -Shallallahu alaihi wa sallam- bertanya, โ€œAda apa ini ?โ€. Orang itu menjawab, โ€œOrang yang engkau sabdakan sebagai ahli neraka tadi dimana orang-orang penasaran, maka aku berkata, โ€œAku menyediakan diri untuk menyertainyaโ€. Lalu aku keluar mencarinya, sehingga ketika dia terluka parah, dia berusaha mempercepat kematian dengan meletakkan pedangnya di tanah, sedangkan ujung pedang berada diantar dua susunya, kemudian dia menekankan badannya sehingga mati bunuh diriโ€. Pada saat itu Rasulullah -Shallallahu alaihi wa sallam- bersabda, โ€œSesungguhnya ada orang yang beramal dengan amalan ahli surga, dalam pandangan manusia, padahal sebenarnya dia termasuk ahli neraka. Dan ada orang yang orang yang beramal dengan amalan ahli neraka, dalam pandangan manusia padahal dia termasuk ahli surgaโ€. (HR Bukhari dan Muslim)

Dalam riwayat di atas disebutkan bahwa Rasulullah -shallallahu alaihi wa sallam- mengatakan tentang seorang yang berperang dengan hebatnya dalam sebuah jihad: “Ketahuilah bahwa dia dalam Neraka!”
Para Sahabat penasaran, apa sebabnya? Ternyata karena dia bunuh diri.
*Ini bukti bahwa dalam jihad sekalipun tidak dihalalkan bunuh diri.

Maka bagaimana kiranya seorang yang bunuh diri, bukan dalam perang, bukan pula membela diri?!
Bahkan bukan hanya bunuh diri, tapi juga membunuh anak-anaknya?!

Apakah bisa dikatakan syahid?
Apakah bisa perbuatannya disebut istisyhadiyah?
Belum lagi kejahatannya, membikin susah para wanita bercadar.
Selalu dicurigai dan dipandang sinis.
Karena perbuatan mereka yang bunuh diri di halaman gereja.

Namun bedanya kita tidak bisa memastikan dia di dalam Neraka!
Karena kita bukan Nabi yang mendapatkan wahyu.
Kita tidak tahu hal yang gaib.
Masih ada sekian kemungkinan.
Bisa jadi dia bodoh.
Atau dipaksa oleh pihak tertentu.
Atau kemungkinan lainnya.
Wallahu ta’ala a’lam.

One thought on “[ ANTI TERORISME ] DIA DALAM NERAKA!”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.