๐Ÿ’ง๐ŸŒ๐Ÿ’ง PEMBAGIAN JENIS AIR

๐Ÿ’ง๐ŸŒ๐Ÿ’งย  PEMBAGIAN JENIS AIR

ุณ: ู…ุง ุงู„ู‚ูˆู„ ุงู„ุตูˆุงุจ ููŠ ุฃู‚ุณุงู… ุงู„ู…ูŠุงู‡ุŒ ู‚ุณู…ุงู†: ุทุงู‡ุฑุŒ ูˆู†ุฌุณุŒ ุฃูˆ ุซู„ุงุซุฉ ุฃู‚ุณุงู…: ุทู‡ูˆุฑุŒ ูˆุทุงู‡ุฑุŒ ูˆู†ุฌุณุŸ.

Pertanyaan:

๐ŸŽ‹ Apakah pendapat yang benar tentang pembagian jenis air, apakah ada dua jenis: air suci dan air najis, ataukah ada tiga jenis: air suci dan menyucikan, air suci, dan air najis?

ุฌ: ุงู„ุตูˆุงุจ ุฃู† ุงู„ู…ุงุก ุงู„ู…ุทู„ู‚ ู‚ุณู…ุงู†: ุทู‡ูˆุฑุŒ ูˆู†ุฌุณ: ู‚ุงู„ ุงู„ู„ู‡ ุชุนุงู„ู‰: {ูˆูŽุฃูŽู†ุฒูŽู„ู’ู†ูŽุง ู…ูู†ูŽ ุงู„ุณู‘ูŽู…ูŽุงุก ู…ูŽุงุก ุทูŽู‡ููˆุฑู‹ุง} (ุณูˆุฑุฉ ุงู„ูุฑู‚ุงู†:48)ุŒ ูˆู‚ุงู„ ุชุนุงู„ู‰: {ุฅูุฐู’ ูŠูุบูŽุดู‘ููŠูƒูู…ู ุงู„ู†ู‘ูุนูŽุงุณูŽ ุฃูŽู…ูŽู†ูŽุฉู‹ ู…ู‘ูู†ู’ู‡ู ูˆูŽูŠูู†ูŽุฒู‘ูู„ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ูƒูู… ู…ู‘ูู† ุงู„ุณู‘ูŽู…ูŽุงุก ู…ูŽุงุก ู„ู‘ููŠูุทูŽู‡ู‘ูุฑูŽูƒูู… ุจูู‡ู ูˆูŽูŠูุฐู’ู‡ูุจูŽ ุนูŽู†ูƒูู…ู’ ุฑูุฌู’ุฒูŽ ุงู„ุดู‘ูŽูŠู’ุทูŽุงู†ู} (ุณูˆุฑุฉ ุงู„ุฃู†ูุงู„:11) ุงู„ุขูŠุฉ. ูˆู‚ุงู„ ุงู„ู†ุจูŠ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู…: ((ุฅู† ุงู„ู…ุงุก ุทู‡ูˆุฑ ู„ุง ูŠู†ุฌุณู‡ ุดูŠุก)) ุฃุฎุฑุฌู‡ ุงู„ุฅู…ุงู… ุฃุญู…ุฏุŒ ูˆุฃุจูˆ ุฏุงูˆุฏุŒ ูˆุงู„ุชุฑู…ุฐูŠุŒ ูˆุงู„ู†ุณุงุฆูŠ ุจุณู†ุฏ ุตุญูŠุญุŒ ุนู† ุฃุจูŠ ุณุนูŠุฏ ุงู„ุฎุฏุฑูŠ ุฑุถูŠ ุงู„ู„ู‡ ุนู†ู‡.

Jawaban:

โœ… Yang benar adalah bahwasanya air mutlak (tidak muqoyyad) ada dua jenis, yaitu: air yang suci dan menyucikan serta air yang najis.

๐Ÿ•‹ Allah ta’ala berfirman,

(Dan Kami turunkan dari langit air hujan yang suci dan menyucikan). QS. Al Furqon:48.

๐ŸŒ… Allah ta’ala juga berfirman,

(Ingatlah, ketika Allah menjadikan kalian mengantuk -dalam medan perang- sebagai bentuk keamanan dari-Nya dan Allah menurunkan air hujan kepada kalian dari langit untuk menyucikan kalian dengannya dan menghilangkan was-was syaithan dari kalian)._ QS. Al Anfal: 11.

๐Ÿ›ฃ Nabi ๏ทบ bersabda,

(Sesungguhnya air itu suci dan menyucikan. Tidak ada sesuatu pun yang membuatnya najis).ย  HR. Imam Ahmad, Abu Dawud, Tirmidzi, An Nasai dengan riwayat yang shahih dari sahabat Abu Sa’id Al Khudri _radhiyallahu ‘anhu.

ูˆู…ุฑุงุฏู‡ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู…: ุฅู„ุง ู…ุง ุชุบูŠุฑ ุทุนู…ู‡ ุฃูˆ ุฑูŠุญู‡ ุฃูˆ ู„ูˆู†ู‡ ุจุดูŠุก ู…ู† ุงู„ู†ุฌุงุณุงุชุŒ ูุฅู†ู‡ ูŠู†ุฌุณ ุจุฅุฌู…ุงุน ุงู„ุนู„ู…ุงุกุŒ ุฃู…ุง ู…ุง ูŠู‚ุน ููŠ ุงู„ู…ุงุก ู…ู† ุงู„ุดุฑุงุจ ุฃูˆ ุฃูˆุฑุงู‚ ุงู„ุดุฌุฑ ุฃูˆ ู†ุญูˆู‡ู…ุงุŒ ูุฅู†ู‡ ู„ุง ูŠู†ุฌุณู‡ุŒ ูˆู„ุง ูŠูู‚ุฏู‡ ุงู„ุทู‡ูˆุฑูŠุฉ ู…ุง ุฏุงู… ุงุณู… ุงู„ู…ุงุก ุจุงู‚ูŠู‹ุงุŒ

โ˜‘ Maksud dari hadits Rasulullah ๏ทบ tersebut ialahย  kecuali air yang berubah rasanya, baunya atau warnanya dengan benda najis. Maka ketika itu, air tersebut menjadi air yang najis dengan ijma’ (kesepakatan) para ulama.

๐Ÿƒ Adapun benda-benda yang tercampur ke dalam air seperti minuman, dedaunan pohon atau yang semisalnya, maka benda-benda tersebut tidak membuat air itu najis dan tidak menghilangkan kesucian air tersebut selama nama air masih melekat padanya.

ุฃู…ุง ุฅู† ุชุบูŠุฑ ุงุณู… ุงู„ู…ุงุก ุจู…ุง ุฎุงู„ุทู‡ ุฅู„ู‰ ุงุณู… ุขุฎุฑุ› ูƒุงู„ู„ุจู†ุŒ ูˆุงู„ู‚ู‡ูˆุฉุŒ ูˆุงู„ุดุงูŠุŒ ูˆู†ุญูˆ ุฐู„ูƒุŒ ูุฅู†ู‡ ูŠุฎุฑุฌ ุจุฐู„ูƒ ุนู† ุงุณู… ุงู„ู…ุงุกุŒ ูˆู„ุง ูŠุณู…ู‰ ู…ุงุกุŒ ูˆู„ูƒู†ู‡ ููŠ ู†ูุณู‡ ุทุงู‡ุฑ ุจู‡ุฐู‡ ุงู„ู…ุฎุงู„ุทุฉุŒ ูˆู„ุง ูŠู†ุฌุณ ุจู‡ุงุŒ

๐ŸŒด Adapun apabila karena benda yang mencampurinya menyebabkan air menjadi berubah namanya seperti: susu, kopi, teh atau yang semisal itu, maka ketika itu, ia keluar dari nama air dan tidak dinamakan dengan air lagi. Akan tetapi, ia tetap suci dengan percampuran ini dan tidak najis.

ุฃู…ุง ุงู„ู…ุงุก ุงู„ู…ู‚ูŽูŠู‘ูŽุฏุ› ูƒู…ุงุก ุงู„ูˆุฑุฏุŒ ูˆู…ุงุก ุงู„ุนู†ุจุŒ ูˆู…ุงุก ุงู„ุฑู…ุงู†ุŒ ูู‡ุฐุง ูŠุณู…ู‰ ุทุงู‡ุฑู‹ุงุŒ ูˆู„ุง ูŠุณู…ู‰ ุทู‡ูˆุฑู‹ุงุŒ ูˆู„ุง ูŠุญุตู„ ุจู‡ ุงู„ุชุทู‡ูŠุฑ ู…ู† ุงู„ุฃุญุฏุงุซ ูˆุงู„ู†ุฌุงุณุฉุ› ู„ุฃู†ู‡ ู…ุงุก ู…ู‚ูŠุฏ ูˆู„ูŠุณ ู…ุงุก ู…ุทู„ู‚ู‹ุงุŒ ูู„ุง ุชุดู…ู„ู‡ ุงู„ุฃุฏู„ุฉ ุงู„ุดุฑุนูŠุฉ ุงู„ุฏุงู„ุฉ ุนู„ู‰ ุงู„ุชุทู‡ูŠุฑ ุจุงู„ู…ุงุกุŒ ูˆุงู„ุดุฑุน ุฅู†ู…ุง ูˆุตู ุงู„ู…ุงุก ุงู„ู…ุทู„ู‚ ุจุงู„ุชุทู‡ูŠุฑุ› ูƒู…ุงุก ุงู„ู…ุทุฑุŒ ูˆู…ุงุก ุงู„ุจุญุฑุŒ ูˆุงู„ุฃู†ู‡ุงุฑุŒ ูˆุงู„ุนูŠูˆู†. ูˆุงู„ู„ู‡ ูˆู„ูŠ ุงู„ุชูˆููŠู‚. ู…ุฌู…ูˆุน (10/14).

๐Ÿ’ฅ Adapun air muqoyyad _(air yang dinamakan dengan zat tertentu)_ seperti: air mawar, air anggur, air delima dan yang semisalnya, maka air yang seperti ini dinamakan air suci dan tidak dinamakan dengan air suci dan menyucikan. Tidak sah bersuci dari hadats dan najis dengan air ini. Karena ia adalah air muqoyyad bukan air mutlak.

๐ŸŒณ Air jenis ini tidak tercakup ke dalam dalil-dalil syariat yang menunjukkan penyucian dengan air. Karena dalil-dalil syariat menyebutkan hanya air mutlak yang bisa digunakan untuk bersuci dari hadats dan najis. Diantara contoh air mutlak seperti: air hujan, air laut, air sungai, mata air dan yang semisalnya(*). Hanya Allah yang memberikan taufik.

๐Ÿ“š๐Ÿ“š Majmu’ Al Fataawa Syaikh Bin Baz: 10/14.

(*) Karena penamaan air dengannya bukan penamaan dengan benda yang mencampurinya, sehingga dia tetap suci dan menyucikan.

๐Ÿค Ibnu Qudamah _rahimahullah_ berkata,

“Tidak ada perbedaan pendapat tentang hal ini di kalangan ahlul ilmi.” ((Al Mughny)) 1/34 cet. ad Dar al Alamiyah. (red).

โž–โž–โž–

๐ŸŒŽ *WhatsApp Salafy Cirebon*
โฏ *Channel Telegram* || https://t.me/salafy_cirebon
๐Ÿ–ฅ *Website Salafy Cirebon :*
www.salafycirebon.com

๐Ÿ“ณ *_Menyajikan artikel dan audio kajian ilmiah_*

โ—ปโ—ปโ—ปโ—ปโ—ปโ—ปโ—ปโ—ปโ—ปโ—ป

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.