๐ŸŒป๐Ÿ•‹๐ŸŒป TAUHID ASMA’ WA SIFAT

TANYA JAWAB KE-50
———————————–
๐ŸŒด๐Ÿ•‹๐ŸŒด TAUHID ASMA’ WA SIFAT

[ุชูˆุญูŠุฏ ุงู„ุฃุณู…ุงุก ูˆุงู„ุตูุงุช]
ุณ: ู…ุง ู‡ูˆ ุชูˆุญูŠุฏ ุงู„ุฃุณู…ุงุก ูˆุงู„ุตูุงุชุŸ

Pertanyaan:

โœ… Apa yang dimaksud dengan tauhid asma’ wa sifat?

ุฌู€: ู‡ูˆ ุงู„ุฅูŠู…ุงู† ุจู…ุง ูˆุตู ุงู„ู„ู‡ ุชุนุงู„ู‰ ุจู‡ ู†ูุณู‡ ููŠ ูƒุชุงุจู‡ ูˆูˆุตู ุจู‡ ุฑุณูˆู„ู‡ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ู…ู† ุงู„ุฃุณู…ุงุก ุงู„ุญุณู†ู‰ ูˆุงู„ุตูุงุช ุงู„ุนู„ู‰ุŒ

Jawaban:

๐ŸŒป Tauhid asma’ wa sifat ialah beriman dengan asmaul husna (nama-nama yang baik) dan sifat-sifat yang mulia bagi Allah, yang Allah sifatkan untuk diri-Nya di dalam Al Qur’an dan yang Rasulullah ๏ทบ tetapkan (di dalam hadits-hadits yang shahih, pent).

ูˆุฅู…ุฑุงุฑู‡ุง ูƒู…ุง ุฌุงุกุช ุจู„ุง ูƒูŠูุŒ ูƒู…ุง ุฌู…ุน ุงู„ู„ู‡ ุชุนุงู„ู‰ ุจูŠู† ุฅุซุจุงุชู‡ุง ูˆู†ููŠ ุงู„ุชูƒูŠูŠู ุนู†ู‡ุง ููŠ ูƒุชุงุจู‡ ููŠ ุบูŠุฑ ู…ูˆุถุน ูƒู‚ูˆู„ู‡ ุชุนุงู„ู‰: {ูŠูŽุนู’ู„ูŽู…ู ู…ูŽุง ุจูŽูŠู’ู†ูŽ ุฃูŽูŠู’ุฏููŠู‡ูู…ู’ ูˆูŽู…ูŽุง ุฎูŽู„ู’ููŽู‡ูู…ู’ ูˆูŽู„ูŽุง ูŠูุญููŠุทููˆู†ูŽ ุจูู‡ู ุนูู„ู’ู…ู‹ุง} [ุทู‡: ูกูกู ].

๐Ÿ’ซ Serta memahami nama-nama dan sifat-sifat tersebut sesuai dengan makna yang terkandung di dalamnya* dengan tanpa bertanya ‘Seperti apa?’.**

๐ŸŒˆ Sebagaimana Allah Ta’ala telah kumpulkan antara penetapan terhadap sifat-Nya dan peniadaan takyif*** di dalam Al Qur’an pada beberapa tempat, seperti firman Allah Ta’ala,

๐Ÿ’Ž {Allah mengetahui apa yang ada di hadapan mereka dan apa yang ada di belakang mereka dan ilmu mereka tidak bisa meliputi Allah}. QS. Thaha: 110.

ูˆู‚ูˆู„ู‡ ุชุนุงู„ู‰: {ู„ูŽูŠู’ุณูŽ ูƒูŽู…ูุซู’ู„ูู‡ู ุดูŽูŠู’ุกูŒ ูˆูŽู‡ููˆูŽ ุงู„ุณู‘ูŽู…ููŠุนู ุงู„ู’ุจูŽุตููŠุฑู} [ุงู„ุดูˆุฑู‰: ูกูก].

๐ŸŒน Allah Ta’ala berfirman,

{Tidak ada sesuatu pun yang sama dengan Allah, dan Dia Maha Mendengar lagi Maha Melihat}. QS. Asy Syuura: 11.

ูˆู‚ูˆู„ู‡ ุชุนุงู„ู‰: {ู„ูŽุง ุชูุฏู’ุฑููƒูู‡ู ุงู„ู’ุฃูŽุจู’ุตูŽุงุฑู ูˆูŽู‡ููˆูŽ ูŠูุฏู’ุฑููƒู ุงู„ู’ุฃูŽุจู’ุตูŽุงุฑูŽ ูˆูŽู‡ููˆูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽุทููŠูู ุงู„ู’ุฎูŽุจููŠุฑู} [ุงู„ุฃู†ุนุงู…: ูกู ูฃ] ูˆุบูŠุฑ ุฐู„ูƒ.

๐ŸŒ… Allah Ta’ala juga berfirman,

{Pandangan-pandangan makhluk tidak ada yang bisa menjangkau Allah dan Allah melihat pandangan-pandangan mereka dan Dia Maha lembut lagi Maha mengetahui}. QS. Al An’aam: 103.

ูˆููŠ ุงู„ุชุฑู…ุฐูŠ ุนู† ุฃุจูŠ ุจู† ูƒุนุจ ุฑุถูŠ ุงู„ู„ู‡ ุนู†ู‡ ยซุฃู† ุงู„ู…ุดุฑูƒูŠู† ู‚ุงู„ูˆุง ู„ุฑุณูˆู„ ุงู„ู„ู‡ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… – ูŠุนู†ู‰ ู„ู…ุง ุฐูƒุฑ ุขู„ู‡ุชู‡ู… – ุฃู†ุณุจ ู„ู†ุง ุฑุจูƒุŒ ูุฃู†ุฒู„ ุงู„ู„ู‡ ุชุนุงู„ู‰: {ู‚ูู„ู’ ู‡ููˆูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุฃูŽุญูŽุฏูŒ – ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุงู„ุตู‘ูŽู…ูŽุฏู} [ุงู„ุฅุฎู„ุงุต: ูก – ูข] ยป ูˆุงู„ุตู…ุฏ ุงู„ุฐูŠ {ู„ูŽู…ู’ ูŠูŽู„ูุฏู’ ูˆูŽู„ูŽู…ู’ ูŠููˆู„ูŽุฏู’} [ุงู„ุฅุฎู„ุงุต: ูฃ]ุ› ู„ุฃู†ู‡ ู„ูŠุณ ุดูŠุก ูŠูˆู„ุฏ ุฅู„ุง ุณูŠู…ูˆุชุŒ ูˆู„ูŠุณ ุดูŠุก ูŠู…ูˆุช ุฅู„ุง ุณูŠูˆุฑุซุŒ ูˆุฅู† ุงู„ู„ู‡ ุชุนุงู„ู‰ ู„ุง ูŠู…ูˆุช ูˆู„ุง ูŠูˆุฑุซ {ูˆูŽู„ูŽู…ู’ ูŠูŽูƒูู†ู’ ู„ูŽู‡ู ูƒููููˆู‹ุง ุฃูŽุญูŽุฏูŒ} [ุงู„ุฅุฎู„ุงุต: ูค] ู‚ุงู„: ู„ู… ูŠูƒู† ู„ู‡ ุดุจูŠู‡ ูˆู„ุง ุนุฏูŠู„ุŒ ูˆู„ูŠุณ ูƒู…ุซู„ู‡ ุดูŠุก (ุฑูˆุงู‡ ุฃุญู…ุฏ ูˆุงู„ุชุฑู…ุฐูŠ).

๐Ÿ’ง Di dalam kitab Sunan Tirmidzi dari sahabat Ubay bin Ka’ab radhiyallahu ‘anhu, bahwasanya orang-orang musyrik berkata kepada Rasulullah ๏ทบ -ketika beliau menyebutkan sesembahan-sesembahan mereka-, “Sebutkan kepada kami nasab keturunan Rabb-mu!”

๐ŸŒ  Maka Allah Ta’ala menurunkan surat Al Ikhlas {Katakan, “Dia-lah Allah Yang Maha esa – Allah adalah tempat bergantung seluruh makhluk”} QS. Al Ikhlas: 1-2.

โ›ฐ Tempat bergantung seluruh makhluk {Yang tidak beranak dan tidak diperanakkan} QS. Al Ikhlas: 3. Karena tidak ada yang dilahirkan kecuali dia pasti akan mati dan tidak ada yang mati kecuali dia akan diwarisi. Sesungguhnya Allah tidak akan mati dan tidak akan diwarisi {Dan tidak ada satu pun yang setara dengan Allah} QS. Al Ikhlas: 4.

๐ŸŒˆ Beliau ๏ทบ berkata, “Tidak ada yang serupa dan tidak ada yang sepadan dengan Allah dan tidak ada satu pun yang sama dengan-Nya.” HR. Ahmad dan Tirmidzi.

==========
๐Ÿ“š๐Ÿ“š 200 Soal Tanya Jawab Tentang Aqidah Islam Oleh: Asy Syaikh Hafidz bin Ahmad Al Hakami rahimahullahu ta’ala.
————
* Tidak menakwilkanya kepada makna yang lain, seperti menakwilkan makna ุงูุณู’ุชูŽูˆูŽู‰ yang artinya tinggi di atas dengan ุงูุณู’ุชูŽูˆู’ู„ูŽู‰ yang artinya menguasai.

** Yaitu ketika Allah menetapkan nama atau sifat untuk diri-Nya di dalam Al Qur’an atau Rasulullah ๏ทบ menetapkannya di dalam hadits yang shahih, maka kewajiban kita ialah beriman dengan nama dan sifat tersebut sesuai dengan makna yang terkandung di dalamnya tanpa menakwilkanya kepada makna yang lain dan kita tidak boleh bertanya ‘Seperti apa?’ terhadap nama dan sifat Allah tersebut. Karena tidak ada yang mengetahui Allah kecuali Allah sendiri dan Rasulullah ๏ทบ ketika diberi tahu oleh Allah. Sehingga kewajiban kita hanyalah beriman dengan nama dan sifat Allah tanpa menakwilkannya kepada makna yang lain dan tanpa menanyakan ‘Seperti apa?’.

Contoh: Allah Ta’ala berfirman di dalam surat Asy Syuura:11,

{ูˆูŽู‡ููˆูŽ ุงู„ุณู‘ูŽู…ููŠุนู ุงู„ู’ุจูŽุตููŠุฑู}

“Dan Dia Maha mendengar lagi Maha melihat”

Dalam ayat tersebut Allah menetapkan sifat mendengar dan melihat untuk diri-Nya, maka kewajiban kita ialah kita harus beriman bahwasanya Allah mendengar dan melihat dengan pendengaran dan penglihatan yang sesuai dengan kemuliaan dan keagungan-Nya, tidak sama dengan pendengaran dan penglihatan makhluk yang sangat terbatas sekali.

Kemudian, kita tidak boleh menakwilkannya kepada makna yang lain dan tidak boleh bertanya ‘Seperti apa mendengarnya Allah?’ atau bertanya ‘Seperti apa melihatnya Allah?’, ini tidak boleh. Karena tidak ada yang tahu tentang Allah kecuali diri-Nya sendiri dan Rasulullah ๏ทบ ketika diberi tahu oleh Allah, sehingga kewajiban kita hanyalah beriman kepada nama dan sifat Allah tanpa menakwilkannya kepada makna yang lain dan tanpa bertanya ‘Seperti apa?’.

* Takyif adalah bertanya ‘Seperti apa?’ terhadap sifat-sifat Allah ‘azza wajalla Yang Maha mulia. Dan hal ini tidak diperbolehkan.

โž–โž–โž–

๐ŸŒŽ WhatsApp Salafy Cirebon
โฏ Channel Telegram || https://t.me/salafy_cirebon
๐Ÿ–ฅ Website Salafy Cirebon :
www.salafycirebon.com

๐Ÿ“ณ Menyajikan artikel dan audio kajian ilmiah

One thought on “๐ŸŒป๐Ÿ•‹๐ŸŒป TAUHID ASMA’ WA SIFAT”

  1. Assalamua’alaikum warrahmatullah

    Sudah beberapa hari ana tunggu belum ada lanjutan pertanyaan untuk pembahasan aqidah asy-syaikh Hafiz bin ahmad al hakami akhi..
    Alhamdulillah pembhasan tersebut di catat oleh beberapa teman ana, jadi khwatir beberapa hari ini belum ada lanjutannya
    Afwan..
    Jazaa kumullahu khoyron

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.