Hukum Air Kurang dari Dua Qullah

๐Ÿšฐ๐Ÿšฐ HUKUM AIR YANG KURANG DARI DUA QULLAH

ุณ: ุงู„ู…ุงุก ุฅุฐุง ู†ู‚ุต ุนู† ู‚ู„ุชูŠู† ูˆุฎุงู„ุทุชู‡ ุงู„ู†ุฌุงุณุฉ ู…ู† ุจูˆู„ ุฃูˆ ุนุฐุฑุฉุŒ ู‡ู„ ุชุฐู‡ุจ ุทู‡ูˆุฑูŠุชู‡ ุจุฐู„ูƒุŸ

Pertanyaan:

๐Ÿ’ง Air yang kurang dari dua qullah (2 qullah = 204 liter), apabila bercampur dengan sesuatu yang najis, seperti: kencing dan kotoran manusia, apakah akan hilang kesuciannya (menjadi najis) dengan sebab itu?

ุฌ: ู‚ุฏ ุงุฎุชู„ู ุงู„ุนู„ู…ุงุก ููŠ ุฐู„ูƒ: ูู…ู†ู‡ู… ู…ู† ุฑุฃู‰: ุฃู† ุงู„ู…ุงุก ุฅุฐุง ูƒุงู† ุฏูˆู† ุงู„ู‚ู„ุชูŠู†ุŒ ูˆุฃุตุงุจุชู‡ ู†ุฌุงุณุฉ ูุฅู†ู‡ ูŠู†ุฌุณ ุจุฐู„ูƒุŒ ูˆุฅู† ู„ู… ูŠุชุบูŠุฑ ู„ูˆู†ู‡ ุฃูˆ ุทุนู…ู‡ ุฃูˆ ุฑูŠุญู‡ุ› ู„ู‚ูˆู„ ุงู„ู†ุจูŠ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู…: ((ุฅุฐุง ูƒุงู† ุงู„ู…ุงุก ู‚ู„ุชูŠู† ู„ู… ูŠุญู…ู„ ุงู„ุฎุจุซ)) ูˆููŠ ู„ูุธ: ((ู„ู… ูŠู†ุฌุณ)) ุฃุฎุฑุฌู‡ ุงู„ุฅู…ุงู… ุฃุญู…ุฏุŒ ูˆุฃู‡ู„ ุงู„ุณู†ู† ุงู„ุฃุฑุจุนุŒ ูˆุตุญุญู‡ ุงุจู† ุฎุฒูŠู…ุฉุŒ ูˆุงุจู† ุญุจุงู†ุŒ ูˆุงู„ุญุงูƒู…ุŒ

Jawaban:

๐Ÿƒ Para ulama berbeda pendapat dalam hal tersebut. Diantara mereka ada yang berpendapat bahwasanya apabila air kurang dari dua qullah dan bercampur dengan sesuatu yang najis, maka air tersebut menjadi najis dengan sebab percampuran tersebut walaupun warna, rasa dan baunya tidak berubah. Mereka berdalil dengan hadits Nabi ๏ทบ,

๐ŸŽ‹ (Apabila jumlah air dua qullah, maka ia tidak membawa najis). Dalam lafadz lain (Tidak najis). Hadits tersebut diriwayatkan oleh Imam Ahmad dan Ahlus Sunan yang empat dan dishahihkan oleh Ibnu Khuzaimah, Ibnu Hibban dan Al Hakim.

ู‚ุงู„ูˆุง: ูู…ูู‡ูˆู… ู‡ุฐุง ุงู„ุญุฏูŠุซ ุฃู† ู…ุง ุฏูˆู† ุงู„ู‚ู„ุชูŠู† ูŠู†ุฌุณ ุจู…ุง ูŠู‚ุน ููŠู‡ ู…ู† ุงู„ู†ุฌุงุณุฉุŒ ูˆุฅู† ู„ู… ูŠุชุบูŠุฑุŒ

๐ŸŒด Mereka berkata, “Maka mafhum (yang difahami) dari hadits tersebut ialah bahwasanya air yang kurang dari dua qullah akan menjadi najis apabila bercampur dengan sesuatu yang najis walaupun sifat air tersebut (warna, rasa, bau; red.) tidak berubah.

ูˆู‚ุงู„ ุขุฎุฑูˆู† ู…ู† ุฃู‡ู„ ุงู„ุนู„ู…: (ุฏู„ุงู„ุฉ ุงู„ู…ูู‡ูˆู… ุถุนูŠูุฉ).

๐ŸŒณ Para ulama yang lain berpendapat bahwasanya penentuan hukum dengan mafhum(*) hadits adalah pendapat yang lemah.

ูˆุงู„ุตูˆุงุจ: ุฃู† ู…ุง ุฏูˆู† ุงู„ู‚ู„ุชูŠู† ู„ุง ูŠู†ุฌุณ ุฅู„ุง ุจุงู„ุชุบูŠุฑุŒ ูƒุงู„ุฐูŠ ุจู„ุบ ุงู„ู‚ู„ุชูŠู†ุ› ู„ู‚ูˆู„ ุงู„ู†ุจูŠ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู…: ((ุฅู† ุงู„ู…ุงุก ุทู‡ูˆุฑ ู„ุง ูŠู†ุฌุณู‡ ุดูŠุก)) ุฃุฎุฑุฌู‡ ุงู„ุฅู…ุงู… ุฃุญู…ุฏุŒ ูˆุฃุจูˆ ุฏุงูˆุฏุŒ ูˆุงู„ุชุฑู…ุฐูŠุŒ ูˆุงู„ู†ุณุงุฆูŠ ุจุฅุณู†ุงุฏ ุตุญูŠุญุŒ ู…ู† ุญุฏูŠุซ ุฃุจูŠ ุณุนูŠุฏ ุงู„ุฎุฏุฑูŠ ุฑุถูŠ ุงู„ู„ู‡ ุนู†ู‡ุŒ

โœ… Pendapat yang benar ialah bahwasanya air yang kurang dari dua qullah tidak menjadi najis kecuali apabila ada perubahan pada sifat air tersebut sebagaimana air yang mencapai dua qullah dengan dalil hadits Nabi ๏ทบ,

๐ŸŒง (Sesungguhnya air itu suci dan menyucikan. Tidak ada sesuatu pun yang membuatnya najis). HR. Imam Ahmad, Abu Dawud, Tirmidzi dan An Nasai dengan jalan yang shahih dari sahabat Abu Sa’id Al Khudri radhiyallahu ‘anhu.

ูˆุฅู†ู…ุง ุฐูƒุฑ ุงู„ู†ุจูŠ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ุงู„ู‚ู„ุชูŠู†ุ› ู„ูŠุฏู„ ุนู„ู‰ ุฃู† ู…ุง ุฏูˆู†ู‡ู…ุง ูŠุญุชุงุฌ ุฅู„ู‰ ุชุซุจุช ูˆู†ุธุฑ ูˆุนู†ุงูŠุฉุŒ ู„ุงุ› ู„ุฃู†ู‡ ูŠู†ุฌุณ ู…ุทู„ู‚ู‹ุงุ› ู„ุญุฏูŠุซ ุฃุจูŠ ุณุนูŠุฏ ุงู„ู…ุฐูƒูˆุฑุŒ

๐ŸŒท Hanya saja, Nabi ๏ทบ menyebutkan dua qullah untuk menunjukkan bahwasanya apa yang kurang dari dua qullah perlu untuk diperiksa, dilihat dan diperhatikan, bukan menunjukkan najis secara mutlak berdasarkan hadits Abu Sa’id Al Khudri radhiyallahu ‘anhu yang telah disebutkan.

ูˆูŠุณุชูุงุฏ ู…ู† ุฐู„ูƒ: ุฃู† ุงู„ู…ุงุก ุงู„ู‚ู„ูŠู„ ุฌุฏู‹ุง ูŠุชุฃุซุฑ ุจุงู„ู†ุฌุงุณุฉ ุบุงู„ุจู‹ุงุŒ ููŠู†ุจุบูŠ ุฅุฑุงู‚ุชู‡ุŒ ูˆุงู„ุชุญุฑุฒ ู…ู†ู‡ุ› ูˆู„ู‡ุฐุง ุซุจุช ุนู†ู‡ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ุฃู†ู‡ ู‚ุงู„: ((ุฅุฐุง ูˆู„ุบ ุงู„ูƒู„ุจ ููŠ ุฅู†ุงุก ุฃุญุฏูƒู… ูู„ูŠุฑู‚ู‡ุŒ ุซู… ู„ูŠุบุณู„ู‡ ุณุจุน ู…ุฑุงุช)) ููŠ ุตุญูŠุญู‡ุŒ

๐ŸŽ Faidah yang bisa diambil ialah bahwasanya air yang sangat sedikit, secara umum akan terpengaruh oleh benda najis yang tercampur dengannya, maka selayaknya air tersebut dibuang dan dihindari. Oleh karena itu, telah shahih bahwa Nabi ๏ทบ bersabda,

๐Ÿฅซ (Apabila anjing minum pada bejana salah seorang di antara kalian, maka tumpahkanlah kemudian cucilah sebanyak tujuh kali). Hadits ini terdapat dalam kitab shahih.

ูˆู…ุง ุฐุงูƒ ุฅู„ุง ู„ุฃู† ุงู„ุฃูˆุงู†ูŠ ุงู„ุชูŠ ูŠุณุชุนู…ู„ู‡ุง ุงู„ู†ุงุณ ุชูƒูˆู† ููŠ ุงู„ุบุงู„ุจ ุตุบูŠุฑุฉุŒ ุชุชุฃุซุฑ ุจูˆู„ูˆุบ ุงู„ูƒู„ุจุŒ ูˆุจุงู„ู†ุฌุงุณุงุช ูˆุฅู† ู‚ู„ุชุŒ ููˆุฌุจ ุฃู† ูŠุฑุงู‚ ู…ุง ุจู‡ุง ุฅุฐุง ูˆู‚ุนุช ููŠู‡ ู†ุฌุงุณุฉุ› ุฃุฎุฐู‹ุง ุจุงู„ุญูŠุทุฉุŒ ูˆุฏุฑุกู‹ุง ู„ู„ุดุจู‡ุฉุ› ู„ู‚ูˆู„ู‡ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู…: ((ุฏุน ู…ุง ูŠุฑูŠุจูƒ ุฅู„ู‰ ู…ุง ู„ุง ูŠุฑูŠุจูƒ)) ุฃุฎุฑุฌู‡ ุงู„ุชุฑู…ุฐูŠุŒ ูˆู‚ูˆู„ู‡ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู…: ((ู…ู† ุงุชู‚ู‰ ุงู„ุดุจู‡ุงุช ูู‚ุฏ ุงุณุชุจุฑุฃ ู„ุฏูŠู†ู‡ ูˆุนุฑุถู‡)) ุฑูˆุงู‡ ู…ุณู„ู… ูˆุงู„ู„ู‡ ูˆู„ูŠ ุงู„ุชูˆููŠู‚. (ู…ุฌู…ูˆุน 10/15).

๐Ÿ›ฃ Tidaklah hal itu diperintahkan, kecuali karena bejana-bejana yang digunakan oleh manusia, secara umum mempunyai bentuk yang kecil yang terpengaruh oleh jilatan anjing dan benda-benda najis lainnya walaupun sedikit.

๐ŸŒ Maka wajib untuk menumpahkan isinya, apabila tercampur deng

an benda najis. Dalam rangka untuk berhati-hati dan meninggalkan syubhat (keraguan). Sebagaimana hadits Nabi ๏ทบ,

๐Ÿ’ฅ (Tinggalkanlah apa yang meragukanmu kepada apa yang tidak meragukanmu). HR. Tirmidzi. Dan juga hadits Nabi ๏ทบ,

๐ŸŒ… (Barang siapa yang berhati-hati dari syubhat, maka ia telah menjaga agamanya dan kehormatannya). HR. Muslim.

โ˜‘ Hanya Allah yang memberikan taufik kepada hamba-hamba-Nya.

๐Ÿ“š๐Ÿ“š Majmu’ Al Fataawa Syaikh Bin Baz: 10/15.
==========
(*) Yaitu mafhum al a’dad (bilangan), hukum yang difahami karena penyebutan jumlah, seperti pada hadits ini disebutkan bilangan 2 qullah.

Juga mafhum mukhalafah (yang difahami sebaliknya), sebagaimana disebutkan syaikh pendapat yang menyatakan berarti kalau air kurang dari 2 qullah ketika terkena benda najis akan menjadi najis walau tidak berubah sifatnya(red.)

โž–โž–โž–

๐ŸŒŽ WhatsApp Salafy Cirebon
โฏ Channel Telegram || https://t.me/salafy_cirebon
๐Ÿ–ฅ Website Salafy Cirebon :
www.salafycirebon.com

๐Ÿ“ณ Menyajikan artikel dan audio kajian ilmiah

โ—ปโ—ปโ—ปโ—ปโ—ปโ—ปโ—ปโ—ปโ—ปโ—ป

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.