Hati-Hati Inilah Tokoh-Tokoh Teroris Khawarij Internasional

Mengenal tokoh-tokoh teroris khawarij adalah hal yang penting agar kita mengetahui jauhnya mereka dari pemahaman Islam yang benar dan agar kaum muslimin seluruhnya mewaspadai pemikiran, buku, serta tulisannya yang tersebar luas, tak terkecuali di negeri kita.

A. Abul A’la al-Maududi

Abul A’la al-Maududi adalah nama yang tidak asing lagi di kalangan teroris Khawarij. Mereka begitu menyanjung laki-laki ini dan menggandrungi tulisan dan buku-bukunya. Ia menjadi rujukan utama para teroris Khawarij di seluruh dunia.

Bagaimanakah pemahaman keislaman tokoh teroris yang satu ini? Berikut ini kami akan sebutkan sebagiannya.

 

  1. Mengingkari dan meragukan berita dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam tentang Dajjal

Dalam bukunya Rasail wa Masail hlm. 57, ia menuliskan, “Dahulu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mengira akan keluar Dajjal di masanya atau dekat dari masanya. Akan tetapi, telah berlalu seribu tiga ratus lima puluh tahun namun Dajjal tidak juga keluar. Nyatalah bahwa apa yang disangkakan oleh beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam itu tidak benar.”

Ia juga menegaskan, “Semua hadits-hadits yang diriwayatkan dari beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam tentang Dajjal hanyalah pemikiran dan analogi dari beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam. Beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam sendiri ragu tentangnya.”

 

  1. Mencela para sahabat

Abul A’la al-Maududi menuduh sahabat Utsman radhiallahu ‘anhu telah berbuat curang ketika menjabat sebagai khalifah. Dia mengklaim bahwa Utsman secara diam-diam memberikan jabatan-jabatan penting kepada kerabatnya.

Ia juga menuduh sahabat Mu’awiyah radhiallahu ‘anhu dengan kebid’ahan, mencela sahabat Sa’d bin Ubadah dan Abu sufyan radhiallahu ‘anhum. Semua itu dituangkan dalam bukunya al-Khilafah wal Mulk.

Penting diketahui, buku al-Khilafah wal Mulk yang berisi celaan-celaan kepada para sahabat justru dijadikan referensi oleh Syiah Rafidhah.

Seorang pentolan Syiah Rafidhah dalam surat kabar yang dimuat di Teheran pada Rajab 1407 H menyatakan, “Kami menasihati siapa yang menghendaki agar merujuk pada buku al-Khilafah wal Mulk karya Abul A’la al-Maududi.”

 

  1. Memuji Revolusi Iran yang dilakukan oleh Khomeini sang Majusi

Dalam kitab asy-Syaqiqan, Abul A’la al-Maududi menyatakan tentang Revolusi Syiah Rafidhah ala Khomeini,

“Sesungguhnya revolusi Khomeini adalah revolusi Islam. Yang menegakkannya adalah kelompok Islam dan para pemuda Islam yang mendapatkan pendidikan dalam harakah Islamiyah. Segenap kaum muslimin secara umum dan khususnya harakah (pergerakan) Islamiyah, hendaknya mendukung revolusi ini dan bekerja sama dalam seluruh aspeknya.”

 

B. Sayyid Quthb

Sayyid Quthb adalah sosok yang sangat dielu-elukan oleh para teroris Khawarij. Ia dianggap sebagai tokoh perbaikan. Dakwahnya disejajarkan dengan dakwah Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah dan Syaikh Muhammad bin Abdul Wahhab rahimahumallah.

Karena itu, al-‘Allamah Syaikh Rabi bin Hadi al-Madkhali hafizhahullah menjelaskan penyimpangan dan kesesatan-kesesatannya dalam lima atau enam buku yang ditulisnya. Berikut beberapa penyimpangannya:

 

  1. Meyakini aqidah al-hulul wal ittihad (manunggaling kawula gusti/wihdatul wujud)

Sayyid Quthb menyatakan dalam bukunya Fi Dzil al-Qur’an, ketika menjelaskan surat al-Ikhlas, “Sesungguhnya ia adalah kesatuan wujud. Tidak ada hakikat kecuali hakikat-Nya. Tidak ada wujud hakiki kecuali wujud-Nya. Segala hal lainnya yang wujud, itu hanyalah berasal dari wujud-Nya yang hakiki. Hakikat wujud itu berasal dari hakikat Dzat.”

Asy-Syaikh Muhammad Shalih al-Utsaimin rahimahullah mengomentari tafsir Sayyid Quthb terhadap surat di atas tadi, beliau rahimahullah berkata, “Sungguh, dia (Sayyid Quthb) telah mengucapkan perkataan yang besar, menyelisihi keyakinan Ahlus Sunnah wal Jamaah. Ini menunjukkan bahwa dia meyakini wihdatul wujud.” (Majalah Da’wah, 1418 H)

 

  1. Menakwil sifat-sifat Allah ‘azza wa jalla

Dalam buku Fi Zhilalil Qur’an, Sayyid Quthb rahimahullah berkata, “Istiwa’-nya (Allah ‘azza wa jalla) di atas Arsy adalah gambaran kesempurnaan kekuasaan.”

Asy-Syaikh Abdul Aziz bin Baz rahimahullah berkata, “Ini maknanya adalah pengingkaran terhadap istiwa’ yang sudah dikenal, yang berarti tinggi di atas Arsy. Apa yang dinyatakan Sayyid Qutb ini adalah batil, menunjukan bahwa dia miskin dan lemah dalam hal ilmu tafsir.” (Kaset ceramah Aqwalul Ulama fi Mu’allafaati Sayyid Quthb)

 

  1. Mengkafirkan masyarakat muslimin

Sayyid Quthb dalam hal ini sangat terpengaruh dengan gaya pengkafiran Abul ‘Ala al-Maududi. Parahnya lagi, Sayyid Quthb mengklaim bahwa masyarakat muslim yang ada sekarang ini adalah masyarakat jahiliah, telah keluar dari Islam.

Sayyid Quthb berkata, “Sesungguhnya jahiliah adalah sebuah keadaan dan fenomena. Ia bukan masa yang terkait dengan penanggalan zaman. Jahiliah pada hari ini telah menyebar di setiap penjuru bumi dan pada aneka ragam keyakinan, mazhab, dan undang-undang serta hukum.”

Ia juga berkata, “Sesungguhnya tidak ada di muka bumi pada hari ini, negara muslim dan masyarakat muslim yang kaidah muamalah di dalamnya adalah syariat Allah ‘azza wa jalla dan fikih Islam.” (Fi Zhilalil Qur’an cet. Darusy Syuruq)

 

C. Umar Mahmud Abu Qatadah al-Falistini

Namanya Umar Mahmud Abu Umar, namun lebih dikenal dengan Abu Qatadah. Ia seorang tokoh takfir teroris Khawarij yang terkenal dengan fatwa berdarah di Aljazair yang menyebabkan terbunuhnya ribuan orang yang tidak berdosa.

Umar Mahmud Abu Qatadah sangat membenci Arab Saudi. Uniknya, dia memilih tinggal di kota London, bahkan menerima gaji dari Pemerintah Inggris. Di sisi lain, dia mengharamkan gaji pegawai di pemerintahan Saudi dengan alasan itu harta yang tidak halal. Bagi Umar Mahmud Abu Qatadah harta pemerintahan Inggris itu halal, sedangkan harta pegawai di negeri-negeri Islam adalah haram.

Sungguh benar sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam,

يَقْتُلُونَ أَهْلَ الْإِسْلَامِ وَيَدَعُونَ أَهْلَ الْأَوْثَانِ

        “(Mereka) memerangi umat Islam dan membiarkan para penyembah berhala (kafir).” ( Tandzim al-Qaeda Jaraim Fadzi’ah)

 

D. Usamah bin Laden

Pada awalnya, Usamah pergi ke Afganistan untuk menolong kaum muslimin. Ia menginfakkan hartanya dalam jumlah besar. Adapun manhaj dan pemikirannya adalah seperti keumumannya para anak muda yang hanya semangat belaka. Tidak diketahui dirinya sebagai seorang ahli dalam bidang (ilmu) syar’i. Tidak pula diketahui ia memiliki guru dalam bidang ilmu syar’i.

Usamah bin Laden banyak terpengaruh oleh pemikiran Sayyid Quthb dan Abul A’la al-Maududi, sehingga akidah takfir (pengkafiran) begitu kental dalam dirinya.

Ia pun senantiasa menyanjung para teroris Khawarij yang menjadi pelaku-pelaku peledakan di berbagai tempat. Ia berkata, “Semoga Allah ‘azza wa jalla merahmati saudara-saudara kami para syuhada di setiap tempat, di Palestina, Irak, Haramain, Maroko, Kashmir, Afganistan, Chechnya, Nigeria, Indonesia, dan Filipina serta Thailand….” (al-Qishshah al-Kamilah li Khawarij Ashrina)

Usamah bin Laden meyakini bahwa Islam akan lenyap manakala sebuah negara dipimpin oleh seorang yang tidak menerapkan hukum Islam, dan dia telah kafir karenanya. Demikian juga seluruh rakyat yang hidup di bawahnya menjadi kafir.

Ia (Usamah bin Laden) berkata, “Agama tidak akan abadi apabila yangmenjadi pemimpin negara telah kafir. Pemahaman seperti ini harus tetap ada, tampak dan jelas. Ketika pemimpin telah kafir, manusia akan kacau sehingga Islam akan lenyap. Oleh karena itu, harus ada sebuah gerakan untuk menetapkan pemimpin baru yang menegakkan hukum Allah ‘azza wa jalla di tengah-tengah manusia.”

Inilah sejatinya akidah Khawarij, yang secara mutlak mengkafirkan siapa saja yang tidak menerapkan hukum Allah ‘azza wa jalla. Tentu saja, ini menyelisihi akidah Ahlus Sunnah wal Jamaah. Sebab, persoalan tidak menerapkan hukum Allah ‘azza wa jalla dikembalikan kepada keadaan orangnya dan apa yang mendorongnya untuk melakukan hal itu.

Al-Qur’an pun telah merinci hal tersebut. Allah ‘azza wa jalla berfirman,

وَمَن لَّمۡ يَحۡكُم بِمَآ أَنزَلَ ٱللَّهُ فَأُوْلَٰٓئِكَ هُمُ ٱلۡكَٰفِرُونَ ٤٤

        “Barang siapa tidak memutuskan perkara menurut apa yang diturunkan Allah, mereka itu adalah orang-orang kafir.” (al-Maidah: 44)

وَمَن لَّمۡ يَحۡكُم بِمَآ أَنزَلَ ٱللَّهُ فَأُوْلَٰٓئِكَ هُمُ ٱلظَّٰلِمُونَ ٤٥

“Barang siapa tidak memutuskan perkara menurut apa yang diturunkan Allah, mereka itu adalah orang-orang zalim.” (al-Maidah: 45)

 وَمَن لَّمۡ يَحۡكُم بِمَآ أَنزَلَ ٱللَّهُ فَأُوْلَٰٓئِكَ هُمُ ٱلۡفَٰسِقُونَ ٤٧

“Barang siapa tidak memutuskan perkara menurut apa yang diturunkan Allah, mereka itu adalah orang-orang yang fasik.” (al-Maidah: 47)

Usamah bin Laden meyakini bahwa jihad adalah membunuh, menghancurkan, merusak, mengusir, melakukan makar, dan memancing musuh ke negeri-negeri Islam. Tentu saja, jihad yang seperti ini akan membuat kaum muslimin yang berakal berlepas diri dan menjauh darinya.

Asy-Syaikh Muqbil rahimahullah berkata, “Aku berlepas diri dari (Usamah) bin Laden. Dia adalah kejelekan dan bencana yang menimpa umat. Perbuatan-perbuatannya sangat buruk.” (al-Qishshah al-Kamilah li Khawarij Ashrina)

 

E. Ayman al-Zhawahiri

Ayman al-Zhawahiri adalah seorang dokter spesialis mata. Ia sangat terpengaruh dengan pemikiran Sayyid Quthb, sebagaimana pengakuannya sendiri dalam bukunya, al-Washiyah al-Akhirah.

Di antara keyakinan Ayman al-Zhawahiri, menerapkan hukum Allah ‘azza wa jalla adalah rukun akidah yang paling penting. Karena urusan inilah, terjadi front pertempuran antara yang haq dan yang batil.

Inilah akidah teroris Khawarij sejak dahulu. Mereka selalu menyatakan, “Tidak ada hukum kecuali hukum Allah ‘azza wa jalla,” yang kemudian dikomentari oleh sahabat Ali bin Abi Thalib radhiallahu ‘anhu, “Kalimat yang benar, namun yang dimaukan darinya adalah kebatilan.”

Misi dakwah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam tidaklah untuk menegakkan negara dengan hukum Allah ‘azza wa jalla, tetapi untuk menegakkan tauhid, mengesakan Allah ‘azza wa jalla dalam ibadah, dan memerangi berbagai kemusyrikan. Adapun kekhalifahan atau kepemimpinan adalah janji Allah ‘azza wa jalla yang akan diberikan kepada orang-orang yang mentauhidkan-Nya dengan benar.

Ayman al-Zhawahiri meyakini bolehnya membunuh seluruh orang kafir, termasuk wanita, anak kecil, orang tua yang lemah, serta yang tidak terlibat dalam peperangan sekalipun.

Ia juga mengimbau untuk mencuri dan merampok harta milik negara (yang tidak menerapkan hukum Allah ‘azza wa jalla), dan menganggapnya sebagai ghanimah serta bentuk perang melawan negara tersebut. (al-Qishshah al-Kamilah li Khawarij Ashrina)

Keyakinan-keyakinan di atas jelas bertentangan dengan syariat Islam yang senantiasa memerhatikan keadilan, etika, dan adab, sekalipun dalam situasi jihad.

Allah ‘azza wa jalla berfirman,

وَقَٰتِلُواْ فِي سَبِيلِ ٱللَّهِ ٱلَّذِينَ يُقَٰتِلُونَكُمۡ وَلَا تَعۡتَدُوٓاْ

“Dan perangilah di jalan Allah orang-orang yang memerangi kamu, (tetapi) janganlah kamu melampaui batas.” (al-Baqarah: 190)

وَإِنۡ عَاقَبۡتُمۡ فَعَاقِبُواْ بِمِثۡلِ مَا عُوقِبۡتُم بِهِۦۖ

“Dan jika kamu memberikan balasan, balaslah dengan balasan yang sama dengan siksaan yang ditimpakan kepadamu.” (an-Nahl: 126)

وَلَا يَجۡرِمَنَّكُمۡ شَنَ‍َٔانُ قَوۡمٍ عَلَىٰٓ أَلَّا تَعۡدِلُواْۚ ٱعۡدِلُواْ هُوَ أَقۡرَبُ لِلتَّقۡوَىٰۖ

“Dan janganlah sekali-kali kebencianmu terhadap suatu kaum mendorong kamu untuk berlaku tidak adil. Berlaku adillah karena adil itu lebih dekat kepada takwa (al-Maidah: 8)

 

F. Abu Muhammad al-Maqdisi

Nama lengkapnya adalah ‘Isham al-Barqawi. Tokoh teroris ini sangat terpengaruh dengan pemikiran-pemikiran Sayyid Quthb. Ia termasuk tokoh teroris Khawarij yang dijadikan rujukan oleh kelompok teroris yang ada di negara kita, baik kelompok JI ataupun kelompok dan jaringan lainnya.

Di antara keyakinan-keyakinannya adalah:

  1. Meyakini bahwa seluruh negara di dunia ini adalah negara kafir. Ia berkata, “Di dunia pada hari ini semuanya adalah negeri kafir. Tidak ada yang aku kecualikan, termasuk Makkah dan Madinah.” (Tsamaratil Jihad hlm. 14, karya al-Maqdisi)
  2. Meyakini bahwa pemerintah yang tidak menerapkan hukum Allah ‘azza wa jalla adalah kafir, murtad, dan lebih jelek daripada Yahudi dan Nasrani. (al-Qishshah al-Kamilah)

Pernyataan Abu Muhammad al-Maqdisi di atas adalah sikap yang ekstrem. Sekalipun mereka yang dia sebutkan telah melakukan kekufuran, namun mereka tidaklah lebih jelek daripada Yahudi dan Nasrani. Apalagi mereka yang menisbatkan dirinya kepada Islam secara zahir.

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah rahimahullah berkata, “Setiap orang yang beriman kepada apa yang dibawa oleh Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam, lebih baik dari semua yang mengkufurinya. Walaupun pada diri yang beriman itu ada satu jenis kebid’ahan; bid’ah Khawarij, Syiah, Murji’ah, Qadariyyah, atau yang lainnya.

“Sesungguhnya Yahudi dan Nasrani telah kafir dengan kekafiran yang diketahui secara pasti dari agama Islam. Seorang pelaku bid’ah, jika dia mengira bahwa dirinya menyepakati Rasul shallallahu ‘alaihi wa sallam tidak menyelisihinya, dia tidak kafir karenanya. Andaikata dia menjadi kafir, kekafirannya tidaklah seperti kekafiran orang yang mendustakan Rasul shallallahu ‘alaihi wa sallam.” (Majmu’ul Fatawa, 35/122)

Ditulis oleh al-Ustadz Abu Hamzah Yusuf

Sumber:http://asysyariah.com/tokoh-tokoh-teroris-khawarij-internasional/

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.