Bagaimana Cara Menghilangkan Sifat Sombong dan Menjadi Rendah Hati

tidak sombong

๐Ÿ”‰Al Imam Ibnu Baz rahimahullah

Pertanyaan:
Banyak sekali teks syariat dari Al-Qur’an dan sunah yang memerintahkan untuk bersikap tawaduk (rendah hati) kepada Allah dan seluruh makhluk, memuji orang -orang yang bersikap tawaduk, dan menjelaskan balasan yang akan mereka terima di dunia. Selain itu, banyak sekali teks yang melarang sikap sombong dan menjelaskan hukuman bagi orang -orang yang sombong. Pertanyaannya, bagaimana cara menghilangkan sifat sombong dan menjadi orang yang tawaduk?

Jawaban: Tidak diragukan lagi bahwa setiap muslim harus waspada dari sifat sombong dan selalu bersikap rendah hati. Barangsiapa “Berendah hati karena Allah satu derajat, maka Allah akan meninggikan satu derajat.” Barangsiapa bersikap sombong, maka dia terancam dihinakan Allah. Semoga Allah melindungi kita dari hal itu. Seorang lelaki berkata, “Rasulullah, aku ingin pakaianku baik dan sandalku baik. Apakah hal itu termasuk kesombongan?” Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam menjawab,

“Sesungguhnya Allah itu Maha Indah dan mencintai keindahan. Kesombongan adalah menolak kebenaran dan merendahkan manusia.” “Bathrul haqq” artinya menolak kebenaran. Jika kebenaran tersebut bertentangan dengan hawa nafsunya, maka dia menolaknya. “Ghamtu an-nas” artinya merendahkan orang lain . Jadi, dalam pandangannya, semua orang lebih rendah dari dirinya. Dia meremehkan mereka dan menganggap dirinya di atas mereka, baik karena kefasihan, kekayaan, pekerjaan atau sebab-sebab lain yang ada dalam imajinasinya, padahal bisa saja sebenarnya dia adalah orang yang fakir. Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam bersabda di dalam hadis sahih, “Ada tiga jenis manusia yang tidak akan diajak bicara oleh Allah pada hari Kiamat, tidak akan disucikan oleh Allah, dan tidak dipandang serta bagi mereka siksaan yang pedih. Mereka adalah lelaki tua yang berzina, raja pendusta, dan orang miskin yang sombong.”

“‘Ail” maksudnya adalah orang yang fakir, tetapi bersikap sombong dan diuji dengan kesombongan. Jadi, kesombongan membuatnya merasa memiliki harta dan kekayaan. Meskipun fakir, dia bersikap sombong. Jadi, kesombongan sudah menjadi watak dan karakternya.
Adapun tawaduk adalah sikap lemah lembut, berakhlak mulia, dan tidak sombong kepada orang lain , seperti sabda Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam, “Sesungguhnya orang yang paling aku cintai di antara kalian dan tempatnya paling dekat denganku pada hari kiamat kelak adalah orang yang paling baik akhlaknya.” Kebajikan adalah akhlak yang mulia
Oleh karena itu, hendaknya dia mengingat keagungan Allah dan ingat bahwa Dialah yang telah memberinya harta, memberinya pekerjaan, memberinya kedudukan, memberinya wajah rupawan, dan sebagainya. Dia hendaknya ingat bahwa salah satu cara untuk menyukuri hal itu adalah dengan merendahkan diri dan tidak bersikap sombong karena harta, pekerjaan, keturunan, ketampanan, kekuatan atau yang lain . Sebaliknya, dia harus ingat bahwa semua itu adalah karunia Allah dan salah satu cara untuk menyukurinya adalah dengan bersikap tawaduk, merendahkan diri, dan tidak bersikap sombong kepada saudara-saudaranya. Jadi, kesombongan akan menyebabkan seseorang bertindak zalim, berbohong, dan tidak adil dalam perkataan dan perbuatan. Dia akan melihat dirinya lebih tinggi dari saudaranya, baik dalam masalah harta, ketampanan, pekerjaan, keturunan atau hal-hal lain yang ada dalam imajinasinya. Oleh karena itu, Nabi Shallahu `Alaihi wa Sallam bersabda, Sombong adalah menolak kebenaran dan meremehkan orang lain Maksudnya adalah menolak kebenaran jika kebenaran itu bertentangan dengan hawa nafsunya. Inilah yang dinamakan kesombongan. “Ghamtu an-nas” artinya meremehkan orang lain . Dia menganggap mereka lebih rendah dari dirinya, tidak pantas untuk mendapatkan perlakuan adil, tidak pantas disalami terlebih dahulu, tidak pantas untuk dipenuhi undangannya, dan sebagainya.
Jika dia ingat kelemahannya, bahwa dia diciptakan dari setetes air mani atau setetes air yang hina, bahwa dia membutuhkan WC untuk buang air besar, bahwa dia makan makanan dari lubang ini lalu mengeluarkannya dari lubang ini, dan bahwa jika dia tidak istiqamah dalam menaati Allah, maka dia akan masuk neraka, maka dia akan mengetahui kelemahannya, bahwa dia adalah orang yang tidak memiliki apa-apa, dan tidak pantas bersikap sombong.

๐ŸŒ https://www.binbaz.org.sa/fatawa/2091

http://telegram.me/ukhwh

Teks Asli :
ูƒูŠููŠุฉ ุนู„ุงุฌ ุงู„ูƒุจุฑ ูˆุงูƒุชุณุงุจ ุงู„ุชูˆุงุถุน

ุชูƒุงุซุฑุช ุงู„ู†ุตูˆุต ุงู„ุดุฑุนูŠุฉ ู…ู† ุงู„ูƒุชุงุจ ูˆุงู„ุณู†ุฉ ููŠ ุงู„ุฃู…ุฑ ุจุงู„ุชูˆุงุถุน ู„ู„ุญู‚ ูˆุงู„ุฎู„ู‚ุŒ ูˆุงู„ุซู†ุงุก ุนู„ู‰ ุงู„ู…ุชูˆุงุถุนูŠู† ูˆุฐูƒุฑ ุซูˆุงุจู‡ู… ุงู„ุนุงุฌู„ุŒ ูƒู…ุง ุชูƒุงุซุฑุช ุงู„ู†ุตูˆุต ูƒุงู„ู†ู‡ูŠ ุนู† ุงู„ูƒุจุฑ ูˆุงู„ุชูƒุจุฑ ูˆุงู„ุชุนุงุธู… ูˆุจูŠุงู† ุนู‚ูˆุจุฉ ุงู„ู…ุชูƒุจุฑูŠู†.. ูุจุฃูŠ ุดูŠุก ูŠูƒูˆู† ุนู„ุงุฌ ุงู„ูƒุจุฑ ูˆุงูƒุชุณุงุจ ุงู„ุชูˆุงุถุนุŸ

ู„ุง ุดูƒ ุฃู† ุงู„ูˆุงุฌุจ ุนู„ู‰ ูƒู„ ู…ุณู„ู… ุฃู† ูŠุญุฐุฑ ุงู„ูƒุจุฑ ูˆุฃู† ูŠุชูˆุงุถุน ูˆ((ู…ู† ุชูˆุงุถุน ู„ู„ู‡ ุฏุฑุฌุฉ ุฑูุนู‡ ุงู„ู„ู‡ ุฏุฑุฌุฉ))[1] ูˆู…ู† ุชูƒุจุฑ ูู‡ูˆ ุนู„ู‰ ุฎุทุฑ ุฃู† ูŠู‚ุตู…ู‡ ุงู„ู„ู‡ – ู†ุณุฃู„ ุงู„ู„ู‡ ุงู„ุนุงููŠุฉ – ู‚ุงู„ ุฑุฌู„: (ูŠุง ุฑุณูˆู„ ุงู„ู„ู‡ ุฅู†ูŠ ุฃุญุจ ุฃู† ูŠูƒูˆู† ุซูˆุจูŠ ุญุณู†ุงู‹ ูˆู†ุนู„ูŠ ุญุณู†ุงู‹ ุฃูุฐู„ูƒ ู…ู† ุงู„ูƒุจุฑุŸ ูู‚ุงู„ ุงู„ุฑุณูˆู„ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู…: ((ุฅู† ุงู„ู„ู‡ ุฌู…ูŠู„ ูŠุญุจ ุงู„ุฌู…ุงู„ ุงู„ูƒุจุฑ ุจุทุฑ ุงู„ุญู‚ ูˆุบู…ุท ุงู„ู†ุงุณ))[2] ุจุทุฑ ุงู„ุญู‚ ุฃูŠ ุฑุฏ ุงู„ุญู‚ุŒ ุฅุฐุง ุฎุงู„ู ู‡ูˆุงู‡ ุฑุฏู‡ุŒ ูˆุบู…ุท ุงู„ู†ุงุณ ุฃูŠ ุงุญุชู‚ุงุฑ ุงู„ู†ุงุณุŒ ูุงู„ู†ุงุณ ููŠ ุนูŠู†ู‡ ุฏูˆู†ู‡ุŒ ูŠุญุชู‚ุฑู‡ู…ุŒ ูŠุฑู‰ ู†ูุณู‡ ููˆู‚ู‡ู…ุ› ุฅู…ุง ู„ูุตุงุญุชู‡ ูˆุฅู…ุง ู„ุบู†ุงู‡ ูˆุฅู…ุง ู„ูˆุธูŠูุชู‡ุŒ ูˆุฅู…ุง ู„ุฃุณุจุงุจ ุฃุฎุฑู‰ ูŠุชุฎูŠู„ู‡ุงุŒ ูˆู‚ุฏ ูŠูƒูˆู† ูู‚ูŠุฑุงู‹ุŒ ููŠ ุงู„ุญุฏูŠุซ ุงู„ุตุญูŠุญ ูŠู‚ูˆู„ ุงู„ุฑุณูˆู„ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู…: ((ุซู„ุงุซุฉ ู„ุง ูŠูƒู„ู…ู‡ู… ุงู„ู„ู‡ ูŠูˆู… ุงู„ู‚ูŠุงู…ุฉ ูˆู„ุง ูŠุฒูƒูŠู‡ู… ูˆู„ุง ูŠู†ุธุฑ ุฅู„ูŠู‡ู… ูˆู„ู‡ู… ุนุฐุงุจ ุฃู„ูŠู…: ุดูŠุฎ ุฒุงู†ุŒ ูˆู…ู„ูƒ ูƒุฐุงุจุŒ ูˆุนุงุฆู„ ู…ุณุชูƒุจุฑ))[3] ุนุงุฆู„ ุฃูŠ ูู‚ูŠุฑ ูˆู…ุน ูู‚ุฑู‡ ูŠุณุชูƒุจุฑ ูˆูŠุจุชู„ู‰ ุจุงู„ูƒุจุฑุŒ ูุงู„ูƒุจุฑ ูŠุฏุนูˆ ุฅู„ูŠู‡ ุงู„ู…ุงู„ ูˆุงู„ุบู†ู‰ุŒ ูˆู…ุน ูู‚ุฑู‡ ูู‡ูˆ ูŠุณุชูƒุจุฑ ูุงู„ูƒุจุฑ ุณุฌูŠุฉ ู„ู‡ ูˆุทุจูŠุนุฉ ู„ู‡.

ุฃู…ุง ุงู„ุชูˆุงุถุน ูู‡ูˆ ู„ูŠู† ุงู„ุฌุงู†ุจุŒ ูˆุญุณู† ุงู„ุฎู„ู‚ุŒ ูˆุนุฏู… ุงู„ุชุฑูุน ุนู„ู‰ ุงู„ู†ุงุณุŒ ูƒู…ุง ู‚ุงู„ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู…: ((ุฅู† ู…ู† ุฃุญุจูƒู… ุฅู„ูŠูŽู‘ ูˆุฃู‚ุฑุจูƒู… ู…ู†ูŠ ู…ุฌู„ุณุงู‹ ูŠูˆู… ุงู„ู‚ูŠุงู…ุฉ ุฃุญุงุณู†ูƒู… ุฃุฎู„ุงู‚ุงู‹))[4]ุŒ ((ุงู„ุจุฑ ุญุณู† ุงู„ุฎู„ู‚))[5] ูู„ูŠุชุฐูƒุฑ ุนุธู…ุฉ ุงู„ู„ู‡ ูˆูŠุชุฐูƒุฑ ุฃู† ุงู„ู„ู‡ ู‡ูˆ ุงู„ุฐูŠ ุฃุนุทุงู‡ ุงู„ู…ุงู„ุŒ ูˆุฃุนุทุงู‡ ุงู„ูˆุธูŠูุฉุŒ ูˆุฃุนุทุงู‡ ุงู„ุฌุงู‡ ูˆุฃุนุทุงู‡ ุงู„ูˆุฌู‡ ุงู„ุญุณู†ุŒ ุฃูˆ ุบูŠุฑ ุฐู„ูƒุŒ ูŠุชุฐูƒุฑ ุฃู† ู…ู† ุดูƒุฑ ุฐู„ูƒ ุงู„ุชูˆุงุถุน ูˆุนุฏู… ุงู„ุชูƒุจุฑุŒ ู„ุง ูŠุชูƒุจุฑ ู„ู…ุงู„ ุฃูˆ ู„ูˆุธูŠูุฉ ุฃูˆ ู„ู†ุณุจ ุฃูˆ ู„ุฌู…ุงู„ ุฃูˆ ู„ู‚ูˆุฉ ุฃูˆ ู„ุบูŠุฑ ุฐู„ูƒุŒ ุจู„ ูŠุชุฐูƒุฑ ุฃู† ู‡ุฐู‡ ู…ู† ู†ุนู… ุงู„ู„ู‡ุŒ ูˆุฃู† ู…ู† ุดูƒุฑู‡ุง ุฃู† ูŠุชูˆุงุถุน ูˆุฃู† ูŠุญู‚ุฑ ู†ูุณู‡ุŒ ูˆุฃู„ุง ูŠุชูƒุจุฑ ุนู„ู‰ ุฅุฎูˆุงู†ู‡ ูˆูŠุชุฑูุน ุนู„ูŠู‡ู…ุŒ ูุงู„ุชูƒุจุฑ ูŠุฏุนูˆ ุฅู„ู‰ ุงู„ุธู„ู… ูˆุงู„ูƒุฐุจุŒ ูˆุนุฏู… ุงู„ุฅู†ุตุงู ููŠ ุงู„ู‚ูˆู„ ูˆุงู„ุนู…ู„ุŒ ูŠุฑู‰ ู†ูุณู‡ ููˆู‚ ุฃุฎูŠู‡ุ› ุฅู…ุง ู„ู…ุงู„ ูˆุฅู…ุง ู„ุฌู…ุงู„ ูˆุฅู…ุง ู„ูˆุธูŠูุฉ ูˆุฅู…ุง ู„ู†ุณุจ ูˆุฅู…ุง ู„ุฃุดูŠุงุก ู…ุชูˆู‡ู…ุฉุŒ ูˆู„ู‡ุฐุง ู‚ุงู„ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู…: ((ุงู„ูƒุจุฑ ุจุทุฑ ุงู„ุญู‚ ูˆุบู…ุท ุงู„ู†ุงุณ))[6] ูŠุนู†ูŠ ุฑุฏ ุงู„ุญู‚ ุฅุฐุง ุฎุงู„ู ู‡ูˆุงู‡ ู‡ุฐุง ุชูƒุจุฑุŒ ูˆุบู…ุท ุงู„ู†ุงุณ ุงุญุชู‚ุงุฑ ุงู„ู†ุงุณุŒ ูŠุฑุงู‡ู… ุฏูˆู†ู‡ ูˆุฃู†ู‡ู… ู„ูŠุณูˆุง ุฌุฏูŠุฑูŠู† ุจุฃู† ูŠู†ุตูู‡ู… ุฃูˆ ูŠุจุฏุฃู‡ู… ุจุงู„ุณู„ุงู…ุŒ ุฃูˆ ูŠุฌูŠุจ ุฏุนูˆุชู‡ู… ุฃูˆ ู…ุง ุฃุดุจู‡ ุฐู„ูƒ. ูˆุฅุฐุง ุชุฐูƒุฑ ุถุนูู‡ ูˆุฃู†ู‡ ู…ู† ู†ุทูุฉ ุถุนูŠูุฉ ู…ู† ู…ุงุก ู…ู‡ูŠู† ูˆุฃู†ู‡ ูŠุญุชุงุฌ ุฅู„ู‰ ุญู…ุงู… ู„ู‚ุถุงุก ุงู„ุญุงุฌุฉุŒ ูˆุฃู†ู‡ ูŠุฃูƒู„ ู…ู† ู‡ู†ุง ูˆูŠุฎุฑุฌ ู…ู† ู‡ู†ุงุŒ ูˆุฃู†ู‡ ุฅุฐุง ู„ู… ูŠุณุชู‚ู… ุนู„ู‰ ุทุงุนุฉ ุงู„ู„ู‡ ุตุงุฑ ุฅู„ู‰ ุงู„ู†ุงุฑ ุนุฑู ุถุนูู‡ุŒ ูˆุฃู†ู‡ ู…ุณูƒูŠู† ูˆู„ุง ูŠุฌูˆุฒ ู„ู‡ ุฃู† ูŠุชูƒุจุฑ.

[1] ุฑูˆุงู‡ ุงุจู† ู…ุงุฌู‡ ููŠ ุงู„ุฒู‡ุฏ ุจุฑู‚ู… 4176ุŒ ูˆุงุจู† ุญุจุงู† ููŠ ูƒุชุงุจ ุงู„ุญุธุฑ ูˆุงู„ุฅุจุงุญุฉ ุฑู‚ู… 5678ุŒ ูˆุงู„ุฅู…ุงู… ุฃุญู…ุฏ ููŠ ู…ุณู†ุฏู‡.

[2] ุฑูˆุงู‡ ู…ุณู„ู… ููŠ ุงู„ุฅูŠู…ุงู† ุจุฑู‚ู… 131. ูˆุงู„ู„ูุธ ู„ู‡ุŒ ูˆุฑูˆุงู‡ ุฃุญู…ุฏ ููŠ ุจุงู‚ูŠ ู…ุณู†ุฏ ุงู„ู…ูƒุซุฑูŠู† ุจุฑู‚ู… 3600.

[3] ุฑูˆุงู‡ ู…ุณู„ู… ููŠ ุงู„ุฅูŠู…ุงู† ุจุฑู‚ู… 156ุŒ ูˆุฑูˆุงู‡ ุฃุญู…ุฏ ููŠ ุจุงู‚ูŠ ู…ุณู†ุฏ ุงู„ู…ูƒุซุฑูŠู† ุจุฑู‚ู… 9837.

[4] ุฑูˆุงู‡ ุงู„ุชุฑู…ุฐูŠ ููŠ ุงู„ุจุฑ ูˆุงู„ุตู„ุฉ ุจุฑู‚ู… 1941.

[5] ุฑูˆุงู‡ ู…ุณู„ู… ููŠ ุงู„ุจุฑ ูˆุงู„ุตู„ุฉ ุจุฑู‚ู… 4632ุŒ ูˆุงู„ุชุฑู…ุฐูŠ ููŠ ุงู„ุฒู‡ุฏ ุจุฑู‚ู… 2311.

[6] ุฑูˆุงู‡ ู…ุณู„ู… ููŠ ุงู„ุฅูŠู…ุงู† ุจุฑู‚ู… 131 ูˆุงู„ู„ูุธ ู„ู‡ุŒ ูˆุฑูˆุงู‡ ุฃุญู…ุฏ ููŠ ุจุงู‚ูŠ ู…ุณู†ุฏ ุงู„ู…ูƒุซุฑูŠู† ุจุฑู‚ู… 3600

Leave a Reply