Download Kajian Ushulus Sunnah Imam Ahmad bersama Al Ustadz Muhammad Umar as Sewed

Berikut link Download Kajian bersama: Al Ustadz Muhammad bin Umar as Seweed حفظه الله تعالى di Ma’had Riyadhul Jannah Cileungsi Bogor.

Jum’at, 17 Jumadil Awwal 1437H / 26 Februari 2016M:

  1. Khutbah ” Jum’at Ujian adalah Konsekuensi Keimanan Download di Sini
  2. Ushulussunnah ” Meninggalkan Bid’ah dan Tidak Bermajlis Dengan Ahli Bid’ah Download di Sini
  3. Addau wa Dawaa’a ” Akibat Jelek Kemaksiatan” Download di Sini
  4. Tanya Jawab Download di Sini

Sumber:http://salafycileungsi.net/2016/02/26/audio-ushulus-sunnah-imam-ahmad-al-ustadz-muhammad-bin-umar-as-seweed-hafizhahullah-2/

Mengangkat Tangan pada Takbir-Takbir Tambahan pada Dua Shalat ‘Ied

HUKUM MENGANGKAT TANGAN PADA TAKBIR-TAKBIR JENAZAH DAN DUA SHALAT ‘IED (IEDUL FITHRI DAN IEDUL ADHA)

 

  1. Mengangkat Kedua Tangan pada Takbir-Takbir Shalat Jenazah

Para ulama sepakat bahwa disyariatkan mengangkat kedua tangan pada takbir yang pertama dalam shalat jenazah.(1)

Dan yang terjadi perselisihan di kalangan para ulama adalah tentang hukum mengangkat tangan pada takbir kedua dan seterusnya. Dalam hal ini ada dua pendapat yang masyhur:

Pendapat pertama: mengatakan bahwa tidak disyariatkan mengangkat kedua tangan, kecuali pada takbir yang pertama. Ini adalah pendapat Sufyan Ats-Tsauri dan Abu Hanifah. Pendapat ini juga dikuatkan oleh Ibnu Hazm dan Asy-Syaukani.  Adapun Imam Malik, diperselisihkan tentang pendapat beliau.(2)

Pendapat kedua: mengatakan bahwa disyariatkan mengangkat kedua tangan pada setiap kali takbir. Ini adalah pendapat Salim bin Abdillah bin Umar, Umar bin Abdil Aziz, Atha’, Yahya bin Sa’id, Qais bin Abi Hazim, Az-Zuhri, Ahmad, Ishaq, Asy-Syafi’i, Al-Auza’i, Abdullah bin Mubarak, dan dikuatkan oleh Ibnul Mundzir dan An-nawawi. At-Tirmidzi menyandarkan pendapat ini kepada kebanyakan ahli ilmu dari kalangan sahabat Nabi Shallahu alaihi wasallam.(3) » Read more

Seseorang yang Mendapati Imam Sedang Ruku, Apakah Dia Harus Bertakbiratul Ihram dan Takbir Rukuk?

MENDAPATI IMAM SEDANG RUKU’, APAKAH HARUS BERTAKBIRATUL IHRAM DAN TAKBIR RUKU’

Asy Syaikh Muhammad bin Shalih al Utsaimin rahimahullah

Pertanyaan: Sebagian orang yang hendak shalat mendapati imam dalam keadaan imam sedang ruku’?

Jawaban: Apabila seorang itu masbuk ketika shalat sementara imam tengah ruku’, maka ia harus bertakbiratul ihram dalam keadaan berdiri. Kemudian takbir ruku’, bila ia mau maka boleh bertakbir dan bila enggan, maka boleh tidak bertakbir. Takbir ruku’ pada kondisi seperti ini hukumnya menjadi mustahab. Demikian yang dijelaskan oleh para ‘ulama rahimahumullah.

Sumber: Silsilatu Liqa’atil Babil Maftuh > Liqa’atul babil maftuh (1)

Alih Bahasa : Syabab Forum Salafy
———————
من أدرك الإمام راكعاً فهل يلزمه تكبيرة الإحرام وتكبيرة الركوع ؟

السؤال: بعض المصلين يدرك الإمام وهو راكع.

الجواب: إذا دخل المسبوق في الصلاة والإمام راكع يلزمه أن يكبر تكبيرة الإحرام وهو قائم. ثم تكبيرة الركوع إن شاء كبر وإن شاء لم يكبر. تكون تكبيرة الركوع في هذه الحال مستحبة. هكذا قال أهل العلم رحمهم الله.

المصدر: سلسلة لقاءات الباب المفتوح > لقاء الباب المفتوح [1]

sumber:http://forumsalafy.net/mendapati-imam-sedang-ruku-apakah-harus-bertakbiratul-ihram-dan-takbir-ruku/